Blog Artikel, inspirasi

 Jadi Anda Ingin Memulai Bisnis VOIP di Uganda?

Saya baru-baru ini meninjau model bisnis untuk perusahaan yang bergerak di bidang VOIP. Untuk yang belum tahu, VOIP adalah singkatan dari Voice Over Internet Protocol (VOIP). Ini pada dasarnya adalah teknologi yang memungkinkan panggilan telepon dilakukan melalui internet daripada melalui saluran telepon tradisional.

Saya memulai pengamatan sederhana dan lurus ke depan.

Pertama kontra (tentu saja)

1. Stabilitas Internet.
Internet di Uganda bisa sangat tidak bisa diandalkan dan di mana itu dapat diandalkan itu sangat mahal. Sekarang ini sangat penting untuk membuat panggilan melalui internet Anda memerlukan internet SANGAT DAPAT DIANDAL dan jadi ini adalah titik awal bagi siapa pun yang ingin berinvestasi di sektor ini. Namun tidak jarang bagi ISP mengenakan biaya $ 1400 per bulan untuk 64 kbps. Itu tidak banyak bandwidth sebagai panggilan telepon biasa membutuhkan sekitar 8kbps setiap saat dan 64kbps hanya mendukung sekitar 8 percakapan simultan atau kurang tergantung pada kondisi internet. Kabar baiknya tentu saja adalah bahwa ini berubah dengan kabel serat optik yang diletakkan setiap saat sehingga biaya internet berkurang. Saran terbaik saya, gunakan ADSL dan bandwidth bersama. UTL melakukan pekerjaan dengan baik di sini, dengan nilai yang bagus dan produk yang secara umum dapat diandalkan jika Anda bisa mendapatkan saluran telepon.

2. Persaingan
VOIP bangga karena lebih murah daripada perusahaan telepon tradisional dan banyak penyedia VOIP akan memberi Anda tarif yang jauh lebih murah daripada jaringan. Itu sampai baru-baru ini. Banyak penyedia telekomunikasi di Uganda, misalnya, Orange memiliki bundel panggilan internasional yang hebat yang membuat penyedia VOIP mendapatkan uang mereka. Oleh karena itu penyedia VOIP harus bersaing dengan perusahaan telekomunikasi dalam menawarkan pelanggan layanan panggilan internasional. Karena itu Anda harus siap untuk melihat keuangan Anda dengan cermat dan terus-menerus jangan sampai Anda jatuh dalam kerugian jadi bantulah diri Anda sendiri, dapatkan akuntan yang baik!

3. Nilai tukar
Shilling Uganda mengalami depresiasi terhadap dolar dan ini mungkin terus menjadi kasusnya. Pada tahun 2006 misalnya, kursnya adalah 1.700 dolar per dolar. Pada tahun 2011 pada saat penulisan, ini adalah Shs 2800. Untuk VOIP, ini sangat penting karena pembelian utamanya adalah "airtime digital" dari penyedia VOIP internasional. Ini dibeli dalam dolar dan karena itu harga yang dibebankan kepada pelanggan perlu memperhitungkan nilai tukar, di samping memastikan tetap kompetitif terhadap WOLVES BURUK BESAR (maksud saya perusahaan telekomunikasi).

4. Teknologi tahu caranya
VOIP adalah sektor khusus dan tentu saja membutuhkan seseorang dengan minat tetapi ini bukan masalah yang signifikan karena mempekerjakan orang TI akan membantu mengurangi pengusaha perlu khawatir tentang hal ini.

5. Mulai modal
Dari perkiraan kasar saya, sebuah bisnis VOIP yang khas (katakanlah toko telepon untuk mendukung 6 bilik telepon) idealnya dapat memulai bisnis mulai dari sesedikit UGX 8.7m. Ini harus mencakup; sewa 500rb per bulan (termasuk setoran 2 bulan hingga 1,5jt), instalasi internet dan berlangganan; 700k, pembelian VOIP dan peralatan komputer; 1.975m, perabot / perlengkapan; 1m sebuah inverter; 2 m, biaya legal dan terkait; 700rb dan signage (untuk beriklan); 500rb

Dari analisis saya, bisnis VOIP sendiri tidak menguntungkan dan karena itu sangat penting untuk juga memiliki warnet yang berjalan berdampingan. Biaya dari sisi warnet plus sisi VOIP menghapus biaya start up bersama seperti sewa dan inverter akan menjadi 20.383.275. Saya telah menulis tentang warnet yang mengatur biaya secara terpisah dalam artikel di warnet. Total biaya start up sekitar Shs 20m

DAN SEKARANG THE PROS

1. Profitabilitas dan pengembalian modal cepat
Seperti bagian Afrika lainnya, Di Uganda ada peluang pertumbuhan luar biasa di sektor TIK / komunikasi dan per Otoritas Investasi Uganda, ini adalah salah satu sektor utama mereka untuk investasi. Panggilan lalu lintas terus meningkat karena orang Uganda menikmati pendapatan yang lebih tinggi. Meskipun inflasi menggigit, ada peningkatan lalu lintas panggilan yang berkelanjutan. VOIP tidak ketinggalan dan dengan asumsi pertumbuhan sektor TIK rata-rata 25% per tahun omset rata-rata 53 juta tidak akan berlebihan. Atas dasar pengetahuan saya tentang sektor ini, saya menetapkan ringkasan gambaran profitabilitas serta pengembalian modal (ini termasuk model yang beragam yang mencakup warnet). Semua perkiraan ada di UGX. Nilai tukar ke USD adalah sekitar 1 USD = Shs 2.700.

Laba kotor

1.Penerimaan – panggilan: 65.520.000. Dengan asumsi 7 hari seminggu pada 180 ribu per hari.
2. Pendapatan – internet: 13.884.000. Dengan asumsi Shs 290k per minggu dari 4 komputer dan multi guna maching.
3. Biaya penjualan: -49,140,000. Dengan asumsi itu adalah 75% dari pendapatan untuk panggilan berdasarkan nilai tukar dan margin reseller.
4. biaya transfer kredit: -1.228.500. Dengan asumsi 2,5% dari biaya penjualan
5. Biaya waralaba: – 655.200. 1% dari panggilan pendapatan.

Laba kotor: 28.380.300

Overhead
Sewa: Shs 4,800,000
Internet: Shs 3.840.000
Biaya staf: Shs 6.000.000
Overhead lainnya: Shs. 1.800.000
Total biaya overhead: 16.440.000

Laba Bersih: 11.940.300

Investasi modal: 20.383.275

Pengembalian Investasi: 1,71 tahun.

2. Pengembalian modal
Atas dasar gambar keuntungan di atas karena itu, bisnis ini harus dapat memiliki pengembalian modal 1,71 tahun. Kata hati-hati di sini. Model di atas mengasumsikan pertumbuhan kapasitas penuh dan karenanya mungkin tidak mencerminkan bisnis awal dalam beberapa bulan pertama. Selain itu model ini mengasumsikan warnet dan call shop akan berjalan berdampingan dan bersamaan. Saya telah melakukan analisis terpisah dari model VOIP sendiri dan dari analisis saya akan butuh 90 tahun untuk mendapatkan pengembalian modal Anda! Di Uganda, oleh karena itu tidak ada alternatif bagi investor VOIP selain untuk mengintegrasikan call shop dan layanan VOIP.

3. Layanan yang beragam
Meskipun persaingan ketat, bisnis VOIP dapat bertahan dengan menjadi beragam. Banyak penyedia VOIP tidak hanya menyediakan panggilan internasional berbiaya rendah. Mereka juga menyediakan layanan terkait lainnya seperti panggilan murah di telepon Anda yang diaktifkan internet, nomor asing (misalnya AS) bahkan saat di Uganda dan penggunaan VOIP di rumah / kantor. Beberapa seperti http://www.telebm.com memberikan nilai Uganda khusus. Selain itu banyak yang mengintegrasikan warnet dalam model mereka serta menjual telepon dan aksesori. Layanan yang diverisifikasi menyebarkan biaya overhead dan memungkinkan profitabilitas yang berkelanjutan. Dalam analisis profitabilitas di atas, saya menganggap bisnis ini beragam menawarkan layanan VOIP dan warnet.

4. Model waralaba.
Keindahan tentang bisnis VOIP adalah bahwa itu sangat scalable artinya Anda dapat terus berkembang ke kota-kota lain, pusat kota lain, negara lain. Penyedia VOIP khas akan memberi Anda sistem manajemen perangkat lunak yang dapat diakses di mana saja di internet (setelah semua panggilan dilakukan melalui internet, log panggilan juga berbasis internet). Ini memberikan keuntungan utama dari pemantauan jarak jauh untuk pemilik bisnis. Anda tidak perlu khawatir tentang pendapatan karena Anda dapat memantau penjualan (panggilan) jarak jauh secara real time karena log panggilan menampilkan panggilan (dan biaya) ketika terjadi. Oleh karena itu model dapat direplikasi dengan meminta Anda pemilik bisnis menyiapkan agen yang juga mendapatkan akses ke sistem Anda. Saya yakin inilah modelnya http://www.mafudian.co.uk sebuah perusahaan VOIP Uganda mempromosikan.

RINGKASAN DAN KATA FINAL

Pertama angkanya

Atas dasar analisis saya:

* Investasi modal (peralatan internet dan VOIP) (A): Shs 20.383.275
* Penghasilan per tahun: Shs 79.404.000
* Laba per tahun (setelah semua biaya (B) adalah Shs 11.940.300
* Pengembalian modal (tahun untuk mendapatkan modal kembali) (A / B) adalah 1,71 tahun

Sekarang dasar-dasar yang harus Anda dapatkan sebelum berinvestasi.

* Stabilitas dan keandalan internet. Dapatkan ISP yang baik yang mendukung VOIP

* Diversifikasi layanan. Jangan hanya melakukan layanan VOIP, pertimbangkan warnet, mesin serbaguna, hot spot WIFI atau bahkan menjual ponsel dan aksesori terkait.

* Lokasi, Lokasi, Lokasi. Bisnis ini berkembang pesat di lingkungan perkotaan dengan lalu lintas padat terutama dari pengguna bisnis.

* Dapatkan orang IT, VOIP bisa sulit untuk terus mengkonfigurasi.

KATA FINAL, YA ATAU TIDAK?

Ini bukan sektor yang mudah untuk berinvestasi dengan stabilitas internet serta persaingan ketat dengan perusahaan telekomunikasi lokal yang sekarang menawarkan beberapa bundel panggilan internasional yang bagus. Selanjutnya nilai tukar terus berubah karena jatuhnya shilling sehingga berpotensi memakan laba. Saya tahu banyak bisnis VOIP yang telah gagal dan untuk berinvestasi di dalamnya Anda tidak hanya perlu teknologi yang tahu bagaimana tetapi suka melihat angka-angka keuangan karena margin bisa sangat ketat! Namun, sebuah bisnis yang telah lepas landas dapat menikmati sejumlah besar omset dan diversifikasi serta ekspansi melalui waralaba tampaknya memegang kunci kesuksesan.

Back to list

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *