Blog Artikel, inspirasi

Ghost of the Tiffany Room – Museum Lightner – St. Augustine Florida

Aku membeku di jalanku, kedinginan oleh kehadiran bermusuhan yang bisa kurasakan di belakangku. Keheningan menyelimuti ruangan itu. Bercak-bercak, warna-warna menari dari jendela kaca patri, berhenti di gerakan mereka di dinding. Orang-orang yang memasuki ruangan berdiri diam. Perlahan-lahan aku menoleh untuk melihat apa yang begitu mengejutkanku. Saya tidak melihat apapun. Kehadiran tetap ada. Aku memicingkan mata, mencoba menembus selubung yang mencegahku melihat apa itu. Bayangan itu terbentuk dalam benak saya tentang seorang wanita yang marah mendekati usia tujuh puluh. Rambutnya yang hitam yang dikurung dalam sanggul di bagian belakang kepalanya diwarnai abu-abu. Dia mengenakan gaun print yang mencapai jauh di bawah lutut. Sweater wol hitamnya terbuka lebar. Matanya berkedip marah saat dia menyuruhku keluar dari ruangan.

Pada kunjungan pertama saya ke Museum Lightner pada tahun 1977, saya bekerja perlahan-lahan melalui kamar dan pameran. Mati rasa dengan serangan keunikan dan keindahan yang konstan, dibutuhkan ruang Tiffany untuk menggoyang saya menjadi kesadaran yang sedikit lebih cerah. "Artikel-artikel ini dibuat oleh tangan Louis Comfort Tiffany," aku ingat berpikir.

Di tengah ruangan, sebuah lampu gantung besar tergantung dalam jangkauan saya. Di tahun-tahun yang lalu, para seniman memberi tahu saya bahwa tanda sebuah karya asli adalah paksaan yang dirasakan penonton untuk menyentuhnya. Warna kaca yang dipotong ini tidak diragukan lagi merupakan mahakarya dan saya merasakan dorongan itu. Aku diam-diam mendekatinya. Berhenti sebentar di depannya selama beberapa detik untuk mengagumi keindahannya dari dekat, terpikir olehku bahwa mungkin ada sistem alarm dan jika aku menyentuhnya, bel dan peluit mungkin berbunyi membawa keamanan museum. Saya masih ingin menyentuhnya. Mengangkat tanganku untuk menentang konsekuensi potensial, aku mengulurkan jari telunjukku dan dengan lembut menyentuh sebuah Chandelier Kaca asli Tiffany.

Tepat pada saat itu, kehadiran yang bermusuhan membuat dirinya dikenal tepat di belakangku.

Tiga puluh tahun berlalu tanpa saya memberikan pengalaman itu banyak pemikiran. Pada waktunya saya pergi bekerja untuk Historic Tours of America. Perusahaan ingin agar saya meninjau semua objek wisata bersejarah sebelum saya datang penuh waktu, jadi saya mengunjungi Museum Lightner lagi. Kali ini saya bergerak lebih lambat, mungkin karena dalam tiga puluh tahun saya di St. Augustine, saya telah belajar lebih banyak tentang Otto Lightner dan orang-orang sezamannya daripada yang saya tahu pada kunjungan pertama saya. Banyak dari apa yang saya lihat kali ini mengingatkan saya pada cerita yang saya dengar dan artikel yang saya baca. Saya ingat melihat sebuah ruangan yang didedikasikan untuk Mesin Musik, pada kunjungan pertama saya.

Salah satu koleksi Otto Lightner adalah mesin yang dapat memainkan alat musik. Pada kunjungan pertama saya, saya melewatkan konser (11:00 AM dan 2.00 P.M setiap hari). Kali ini konser baru saja dimulai ketika saya berjalan ke ruangan itu. Pada awal 1900-an orang-orang semakin bersemangat dengan MESIN. Mereka membangun alat-alat mekanis untuk melakukan hal-hal yang tidak terbayangkan di masa lalu dan ruangan ini dengan keras menggemakan kegembiraan dalam koleksi kepintaran dan kreativitas membentuk bentuk seni sendiri. Satu mesin bahkan memainkan biola. Ada beberapa organ dan piano jalanan termasuk hurdy-gurdy. Mesin adalah kemarahan hari itu.

Ruang sebelah di lantai pertama memamerkan dua mesin uap fungsional, blown; esensi dari era industri meledak menjadi seni. "Pengolah kata" awal (mesin tik antik) ditampilkan di ruangan itu tepat di samping kerang dan tombak India. Gairah Otto Lightner mulai mengumpul. Istrinya mungkin berkata, "dia tidak pernah membuang apa pun." Koleksi kancingnya ada di lantai atas dengan potongan kaca dan kristal. Dia mengumpulkan wanita cantik, marmer, perabot rumit dan hidangan yang tidak biasa. Daftar ini tidak ada habisnya.

Lighter menghasilkan uang dalam bisnis Majalah Hobi menganjurkan hobi mengumpulkan. Dia berkeliling dunia melakukan pembelian sendiri. Dia adalah seorang kolektor koleksi yang rajin dan dia membuka museum untuk menampung mereka. Pengunjung akan menemukan semua yang ada di sana mulai dari pemanggang roti hingga Tiffanies, dari Steins ke Steinways. Dia bahkan mengumpulkan Mummy Mesir. Itu mungkin memiliki hantu yang terkait dengannya. Museum Lightner cukup tempat, tetapi artefak sejarah paling dramatis, ada bangunan itu sendiri, sebuah penghargaan untuk imajinasi Henry Morrison Flagler. Dari halaman tamannya hingga ruang uap marmernya yang telah diperbaiki, The Alcazar Hotel adalah pernyataan arsitektur tentang keindahan, kemewahan dan kesenangan.

Kolam renang membuatku lebih terpesona daripada pancuran dengan enam belas kepala pancuran. Langit-langit kolam renang, empat lantai di atas air pernah bisa dibuka ke langit. Geladak yang luas melingkari kolam di lantai atas, memandangi para perenang di salah satu kolam renang indoor terbesar pada zaman itu, selebar lima puluh kaki dan panjang seratus dua puluh kaki. Melihat ruangan perumahan kolam renang menghantui imajinasi. Kamar ini sangat luas. Toko-toko berjejer di sisi kolam renang. Café Alcazar menyajikan makan siang di bagian paling dalam, tetapi hantu masih ada di sana. Bahkan jika mereka tidak dapat dilihat, mereka dapat dirasakan bergema melalui keheningan aula besar itu. Saya ingin tahu apakah Henry Flagler meradang karena kolam renangnya diubah menjadi teater, dan apakah Richard Boone menyesali keputusan untuk merekayasa perubahan itu. Hari-hari berlalu ketika anak-anak mencipratkan satu sama lain di air itu ke gema Beethoven dari orkestra di atas, sementara orang tua mereka yang menari dalam pakaian formal mengawasi mereka, jauh di bawah.

Kunjungan saya ke Alcazar Hotel selalu mencakup waktu di kolam renang dan refleksi keagungan malam musim semi yang lalu. Ketika saya berjalan melalui bangunan, saya mencoba membayangkan bagaimana itu seharusnya sebagai sebuah hotel. Pada kunjungan terakhir ini, saya mengembara dan merenung seperti sebelumnya tetapi saya terkejut, saya memiliki pengingat yang mengejutkan tentang kedatangan pertama saya di Museum.

Setelah mengunjungi gimnasium, ruang makan Lightner dan kreasi-kreasi gelas, akhirnya saya sampai di Ruang Tiffany. Bertahun-tahun telah berlalu sejak perjalanan terakhir saya untuk melihat pameran museum yang sebenarnya. Kamar yang agak gelap memungkinkan warna-warna dari kreasi indah Tiffany disorot oleh matahari yang bersinar melalui jendela. Butuh mataku sejenak untuk menyesuaikan dan ketika mereka melakukannya, hal pertama yang saya lihat adalah lampu gantung Tiffany. Saya berjalan mendekat untuk melihat lebih baik dan merasakan dorongan yang sama dengan yang saya rasakan, pertama kali saya di sana. Saya ingin menyentuhnya. Pikiran yang sama terjadi, seperti sebelumnya – bagaimana jika ada sistem alarm. Ini pasti sangat berharga. Saya tidak ingin menimbulkan keributan atau mendapat masalah, tapi tetap saja. Saya ingin menyentuhnya. Aku mengangkat tangan, mengulurkan jari telunjukku dan menyentuh ciptaan Tiffany yang asli. Hantu itu masih ada di sana.

Saya kembali ke Museum Lightner hari ini untuk mendapatkan foto-foto khusus untuk memotret Tiffany Chandelier untuk artikel ini. Saya berharap menemukan bola di banyak gambar, karena banyak orang di St. Augustine berbicara tentang betapa berhantunya bangunan itu. Saya tidak sabar untuk mencari tahu apakah hantu itu masih ada di sana.

Bukan hanya hantu itu tidak ada, kandil itu juga tidak ada. Saya pergi ke petugas museum dan bertanya tentang lampu gantung dan disuruh pergi ke meja di lantai bawah dan bertanya di sana. Orang yang saya ajak bicara di meja telah bekerja di Museum Lightner selama beberapa dekade. Ketika saya bertanya tentang lampu gantung, dia menjawab, "Lampu gantung apa?"

Saya bertanya apakah pameran telah diubah dalam beberapa tahun terakhir dan diberi tahu bahwa pameran Tiffany belum diubah atau diubah dengan cara apa pun dalam lebih dari empat puluh tahun. Aku berjalan menggelengkan kepala. Tidak hanya tidak ada lampu gantung, tidak pernah ada lampu gantung.

Ketika saya sampai di rumah, saya menelepon orang yang bersama saya pada kunjungan terakhir saya dan dia mengkonfirmasi bahwa kami telah melihat lampu gantung dan bahwa saya tidak kehilangan akal. Pengalaman itu membuat saya agak bingung. Saya tidak terbiasa hantu bermain dengan akal sehat saya dengan cara ini.

Back to list

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *