Blog Artikel, inspirasi

 Mengatur Rumah Baru Anda Dengan Mebel yang Ada – Dan Membuatnya Terlihat Bagus!

Sebagai seorang desainer interior, salah satu tantangan terbesar yang saya lihat orang hadapi adalah pindah ke rumah baru. Ada sesuatu yang sangat mengintimidasi tentang batu tulis kosong besar itu. Saya pikir karena alasan itulah begitu banyak yang jatuh ke dalam perangkap mencoba mengatur rumah baru persis seperti yang lama, terlepas dari kenyataan bahwa mereka tidak sama! Sementara saya benar-benar memahami alasan dalam perilaku ini, tingkat keberhasilannya tepat satu dalam satu juta … dan itu hanya akan terjadi jika Anda telah membeli model rumah yang sama persis dengan yang baru saja Anda tinggalkan. INI r ooms adalah ukuran yang berbeda, bentuk berbeda, konfigurasi berbeda, dengan dinding berbeda, jendela berbeda, dan pola lalu lintas berbeda! Mencoba untuk mengatur rumah lama di ruang baru biasanya hanya berakhir dengan kegagalan fungsi total dan tampak seperti bingung-podge.
Langkah-langkah yang saya lalui untuk klien saya sangat sederhana, dan Anda dapat melakukannya sendiri.

# 1. Sebelum pindah, cobalah untuk menghabiskan sedikit waktu di rumah baru – beberapa jam jika Anda bisa. Berdiri di setiap kamar kosong, dan coba bayangkan bagaimana Anda ingin ruang yang sudah jadi merasa . Jangan berpikir tentang furnitur Anda pada saat ini, biarkan ruang "berbicara." Berjalan berulang kali dari kamar ke kamar. Dapatkan gambaran bagaimana pola lalu lintas utama akan mengalir. Pintu mana yang paling sering digunakan? Bagaimana Anda masuk dan keluar dari setiap kamar? Anda mungkin juga ingin mencatat di mana kabel dan outlet listrik untuk kamar yang memiliki televisi dan komputer. Bawalah buku catatan bersama Anda, untuk menuliskan ide-ide yang muncul di pikiran, atau fitur-fitur penting yang ingin Anda ingat. Juga bawa kamera, dan ambil
sekitar empat gambar setiap kamar, berdiri di setiap sudut sehingga Anda mendapatkan semua tampilan.

# 2. Ketika Anda selesai, lakukan inventarisasi bagian apa yang Anda miliki yang ingin Anda bawa ke rumah baru. Anda mungkin ingin memprioritaskan mereka jika Anda tidak berpikir mereka semua akan bekerja maju, tetapi jika itu datang bersama Anda, pastikan itu ada dalam daftar. Ini harus mencakup terutama furnitur, seni, dan pencahayaan, tetapi jika Anda ingin benar-benar teliti, Anda dapat memasukkan aksesori juga.

# 3. Sekarang saatnya untuk mulai membayangkan karya apa yang bisa digunakan di mana. Siapkan foto Anda di depan Anda. JANGAN menikah dengan potongan hidup bersama hanya karena mereka selalu ada di masa lalu! Ingat bagaimana perasaan Anda ketika Anda berada di rumah, dan gunakan penilaian Anda mengenai cara terbaik untuk memenuhi kebutuhan setiap ruang. Setel pelapis yang cocok Anda tidak harus berada di ruangan yang sama jika satu potong akan berfungsi lebih baik di tempat lain, atau jika tidak ada ruang yang cukup! Biarkan kursi empuk menjadi bagian utama di ruang duduk utama Anda, atau di anak-anak & # 39; ruang bermain basement. Sepotong kecil yang perlu Anda beli! Seni yang SELALU tergantung di sofa Anda mungkin merupakan bagian yang sempurna untuk ruang masuk Anda. Selanjutnya, jangan mengikat diri Anda ke dimaksudkan fungsi dari sepotong furnitur. Tentu, itu dimaksudkan untuk menjadi bufet, tapi sekarang itu akan menjadi meja sofa yang indah. Ceritakan mengapa kabinet Cina itu tidak akan menjadi rak buku yang luar biasa di puncak tangga. Cara terbaik untuk mendekati ini adalah dengan melihat masing-masing bagian sebagai item individual, yang tidak saling terkait. Ini akan memungkinkan Anda untuk benar-benar menggunakan imajinasi Anda. Keluar dari kotak itu!

# 4. Mari kita bicara sejenak tentang sentimentalitas. Ya, tempatnya, tetapi jika tidak ada ruang untuk item itu di rumah baru Anda, tempat itu ada di tempat lain. Rumah harus mengundang, santai, dan tidak rumit. Sulit untuk merasa damai dengan hal-hal yang dijejalkan ke setiap sudut dan celah – itu terlalu mengganggu. Jika sesuatu adalah hadiah, itu hebat! Ingat bahwa item BUKAN orang yang memberikannya kepada Anda, atau ingatan Anda tentang mereka dan acara tersebut. Hal yang sama berlaku untuk warisan dan "pembelian pertama." ("Oh, tapi itu adalah hal pertama yang kami beli bersama!" Ya, itu telah membantu Anda dengan baik, dan sekarang sudah 25 tahun kedaluwarsa. Lepaskan.) Jika hal-hal ini tidak perlu bekerja di ruang baru, jangan berkubang bersalah karena berpisah dengan mereka. Ambil gambar dan tulis cerita tentang apa arti benda itu bagi Anda. Taruh di album di mana kamu bisa selamanya menikmatinya, tanpa memilikinya mendominasi hidup Anda. Orang itu tidak pernah bermaksud memberi Anda sesuatu yang akan menjadi beban.

Pada akhirnya, memiliki fleksibilitas ini dengan harta Anda akan terbayar dengan cara yang besar. Ini akan menghemat banyak waktu dan sakit punggung saat mencoba mengatur ulang setelah pemindah telah pergi. Lebih baik lagi, Anda akan mendapatkan lebih banyak penggunaan dari lebih banyak barang yang ada, yang berarti lebih sedikit yang harus Anda beli, atau setidaknya Anda dapat melakukan fase pembelian Anda dalam periode waktu yang lebih lama. Saya juga menemukan berulang kali bahwa ketika klien saya melihat barang-barang mereka dalam konteks yang sama sekali baru ini, hadiahnya dua kali lipat. Pertama, itu membuat mereka merasa seolah-olah semua bagian itu baru, dan kedua, dikelilingi dengan hal-hal yang mereka ketahui dan cintai memiliki efek membuat orang asing di rumah ini tiba-tiba merasa seperti rumah.

Back to list

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *